Ketika Ghirah tak Lagi Terasa

Ketika Ghirah tak Lagi Terasa

kaos-dakwah

Ghirah

Masih teringat akan masa-masa kuliah beberapa tahun kemarin . Mungkinkah teman-teman yang biasanya diberi julukuan “domisioner” pada suatu organisasi mengingat akan ghirah atau semangat itu? Mungkinkah teman-teman masih merasakan ghirah yang sama setelah meninggalkan dunia kampus?

GHIRAH : Saya berharap teman-teman pembaca masih merasakan ghirah yang sama dengan masa-masa kuliah bagi yang pernah merasakannya karena tidak sedikit saudara-saudara kita yang tidak lagi merasakan ghirah dakwah itu, setelah dia keluar dari dunia kampus, setelah dia keluar dari dunia yang mengajarkannya tentang ideologi, tentang azzam, tentang ghirah dakwah dan tentang semuanya. Tidak sedikit saudara-saudara kita yang hilang atau tidak terlihat lagi jejaknya di jalan dakwah ini setelah dia meninggalkan dunia kampus. Setelah dia masuk pada dunia kerja atau berkeluarga.

Pada kesempatan ini, saya ingin berbagi cerita tentang kisah teman-teman yang mungkin mereka tidak lagi merasakan ghirah yang sama ketika masih berada pada dunia kampus. Bahkan mungkin tidak lagi merasakan atau lupa dengan ghirah itu.

Anda tertarik dengan artikel Mukena Bali

Ada beberapa alasan yang dapat saya garis bawahi dari berbagi kisah mereka yang menjadi “pengantar” hingga mereka tidak lagi mersakan ghirah dakwah itu. Di antaranya adalah sebagai berikut :

  1. Untuk apa datang pengajian jika tidak menambah semangat kita?

Ukhtifillah, apakah hal ini pernah anti rasakan? Ketika kegiatan pengajianmu tidak lagi menambah semangat dakwahmu, tidak lagi menambah semangat perbaikan dirimu? Tidak memberikan “cash” untuk rukhiyahmu? Semuanya berlalu tanpa meninggalkan kesan. Maka perbanyaklah istighfar, karena mungkin ada yang kita lakukan yang tidak diridhai oleh Allah sehingga Allah tidak membuka pintu Rahmat-Nya yang menyebabkan hal itu terjadi. Mari ditata kembali niat awal kita mengikuti pengajian.

Mempertanyakan kembali arti pentingnya pengajian itu diikuti.

Merenungi sejenak tentang ibadah-ibadah yang selama ini kita lakukan.

Tentang shalat kita, mungkinkah hanya sekadar rutinitas gerakan?

Tilawah kita, mungkinkah hanya sekadar keluar dari mulut yang tidak menggetarkan hati kita? Hanya untuk mencapai setoran batasan waktu ODOJ yang kita ikuti?

Mari kita intropeksi diri dahulu sebelum kita mencari pembelaan tentang “pengajian yang katanya tidak lagi menambah semangat”.

Anda tertarik dengan artikel Mukena Katun Jepang

  1. Sekarang saya tidak akrab dengan teman pengajianku, sibuk semua, tidak seperti yang dulu.

Sama halnya dengan perkembangan manusia. Ketika masih kecil maka kita akan dimanjakan oleh orang tua tapi ketika sudah dewasa maka kita tidak lagi dimanja bahkan kita yang mungkin harus memanjakan orang lain.

Seperti itulah analogi yang mungkin cocok untuk ini bahwa segala sesuatu memiliki masa tersendiri.. Ketika kita kecewa dengan sifat ustadz/ustadzah kita yang mungkin acuh atau merasa tidak diperhatikan oleh teman pengajian yang sibuk dengan aktivitas mereka sendiri. Maka jangan menjadikan hal itu sebagai alasan dari keaktifan kita mengikuti pengajian karena hal tersebut hanya salah satu aspek dari pengajian itu sendiri. Dan aspek utama dari pengajian itu adalah tujuan awal kita yaitu untuk mendekatkan diri kepada Allah dan berharap mendapatkan Ridha-Nya. Jangan pernah berharap kepada manusia karena suatu saat pasti akan memberikan kekecewaan. manusia tidak luput dari salah dan khilaf.

Kedua alasan tersebut yang bisa saya garis bawahi dari beberapa alasan yang mungkin ada. Kenapa ghirah tidak terasa? Karena ketika ghirah itu masih terasa maka keluhan-keluhan tersebut tidak mungkin ada karena ketika kita ingin jujur kepada diri sendiri maka secara tidak sadar bahwa kita hanya mancari pembelaan untuk sikap kita, mencari alasan untuk membenarkan perubahan sikap kita, mencari kesalahan dari faktor luar terhadap apa yang kita rasakan padahal semuanya kembali kepada diri pribadi masing-masing.

Mari kita kembali merenungi sejenak Firman Allah dalam QS. Al-Ankabut : 2-3.

Apakah manusia itu mengira bahwa mereka dibiarkan (saja) mengatakan: “Kami telah beriman”, sedang mereka tidak diuji lagi?. dan Sesungguhnya Kami telah menguji orang-orang yang sebelum mereka, Maka Sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar dan Sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang dusta.

Anda tertarik dengan artikel Model Mukena

Ujian itu akan selalu ada, baik itu dalam bentuk kenikmatan ataupun sebaliknya karena dari ujian itulah Allah akan memfilter Hamba-nya yang benar-benar bertakwa.

Setiap orang terkadang menemui “titik jenuh” dari rutinitas aktivitasnya sehingga tidak memiliki semangat dalam menjalankan aktivitasnya. Hal itu bisa terjadi ketika kita tidak lagi memiliki tujuan yang jelas dari aktivitas tersebut, semuanya dijalani seakan hanya rutinitas belaka tanpa memiliki makna dan hanya meninggalkan rasa lelah jasmani dan mungkin pada kekeringan rohani. Oleh karena itu, mari merenungi kembali tujuan kita hidup. Masihkah ada tujuan menjadi bagian dari makhluk Allah yang ada dalam QS. Al-Imron : 104

“ dan hendaklah ada di antara kamu segolongan umat yang menyeru kepada kebajikan, menyuruh kepada yang ma’ruf dan mencegah dari yang munkar,merekalah orang-orang yang beruntung”

Saya akhir tulisan ini dengan mengutip syair lagu Saujana “Sekeping Hati”

Tapi, jalan kebenaran

Tak akan selamanya sunyi

Ada ujian yang datang melanda

Ada perangkap, menunggu mangsa

Note : Untuk saudariku yang sedang berjuang melawan titik jenuhnya….

Sumber: dakwatuna

Ketika Ghirah tak Lagi Terasa

Share this post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *